Cerita Cewek bandung

Lama Gak update, akhirnya dengan cerita dewasa baru yang sedikit bernuansa cinta. dari cerita cewek bandung berikut ini.
Cewek Bandung bugil
Aku Dina. Crita ini terjadi ketika aku kerja di satu divisi sdm di satu grup perusahaan yang besar ketika itu. Kebetulan kantor divisi sdm misah dengan yang laen karena keterbatasan ruang. Kantor itu gak banyak karyawannya, dari bos sdm sampe OB cuma 22 orang. Ketika itu aku jadi resepsionis yang tugasnya nrima tamu dan telpon masuk, serta menyambungkan permintaan telpon kluar buat karyawan yang gak berhak nyambung ndiri telpon kluar. Tapi nyatanya semuanya minta disambungin kluar biar dah ada hak nyambung telpon kluar ndiri, ya para manajer itulah. Di kantorku ada manajer pelatihan, orangnya 40an, ganteng, sering ngobrol ma aku. Aku si suka ma orangnya, kadang kalo guyon ma aku suka vulgar juga, tapi aku suka tu. Satu hari dia ngajak aku makan siang, kebetulan dia gak da temennya karena yang laen dah kluar makan duluan dan ada yang tugas kluar kantor. “Bayarin Dina ya pak”. “Iyalah, buat prempuan imut dan cantik kaya kamu apa si yang enggak”. “Mulai deh pergombalannya”. “Gak gombal kok, katimbang aku bilang buat prempuan yang jelek kaya kamu sebenarnya si males. Mau”. Aku menggeleng aja, “enggak lah pak, prempuan mana si yang gak suka disanjung, palagi ma lelaki yang dia suka”. “O rupanya kamu suka ma aku ya”. “Ya bapak juga suka mandengin Dina lama2 kan, naksir Dina ya pak”. “Iya juga si, kamu tu imut dan cantik, aku suka ma prempuan imut, sexy kliatannya”. “Gimana sexy si pak, toked Dina ja kecil”‘ “Buka kecil tapi proporsional ma badan kamu, pokoknya buat aku kamu tu sexy”. “iya deh buat bapak yang Dina suka, apa si yang enggak”. “wah 1-1 nih, kamu mo makan apa”. Kita dah sampe ditempat makan yang lumayan enak, aku si jarang makan disini, maklum nyari yang kelas warteg kalo aku mah, bukan kelas resto kaya gini”. “Pkoknya yang enak dan banyak pah”. “Wah serakah amir”. “Kok amir pak”. “Iya amat kan lagi sakit, yang gantiin amir”. Tertawa pun pecah kembali. “Dina ikut selera bapak ja deh”. Dia memesankan makanan untuk ku dan untuk dia juga, termasuk minumannya.

Sembari makan kami ngobrol santai ja, kebetulan resto gak terlalu penuh sehingga canda tawa kami gak ganggu tetangga, karena memang gak da tetangganya meja tempat kami makan. “Din, kamu dah da cowok ya”. aku cuma ngangguk. “Orang mana Din”. “Cowok Dina yang dulu arab pak”. “wah gede dong ya”. “Gak tu, panjang iya”. “artinya kamu dah perna liat dong”. Aku cuma ngangguk”. “Gaku cuman liat kan”. Aku kembali ngangguk. “Dah pernah maen”. Aku ngagguk lagi. “kok ngangguk terus si, kaya burung pelatuk ja”. “Kan lagi ngunyah pak, jadi gak bisa jawab”, kataku setelah makanan dimulut aku telen. “Nikmat ya Din ma yang panjang”. “Iya bapak sayang”. “Wah tadi suka, ditraktir makan trus berubah jadi sayang”. Aku cuma senyum ja. “Sering ngelakuin ma cowok kamu ya”. “Kalo malming ja kok pak, skarang dah enggak”. “Lo?” “Udahan soale”. “Trus skarang cowoknya sapa”. aku diem ja. “Gak bole tau ya, ya gak apa si”. “Bapak tu sering ditelpon ma 2 prempuan ya, siapa ya namanya, O ya Nita dan satunya Nia. Teteem ya pak”. Skarang dia giliran ngangguk. “Suka maen 3s ya pak”. “gak kok berdua2 aja”. asik dong pak punya teteem dua gitu, gak bosen2 karena ganti2 terus”. “Yang satu udah enggak, dia dah nikah, tinggal yang satunya lagi”. “Pantes bapak sering ngilang gak ketauan kemana kalo dah trima telpon. Bebees ya pak”. Dia ngangguk lagi. “Nikmat gak pak”. “bangetz”. “prempuannya ngrasain nikmat gak”. “Bngetz, malah suka triak2 kalo dah keenakan”. “Wah sama dong kaya Dina”. “Ha? Gak nyangka, ternyata kamu liar juga ya diranjang”. “Gak cuma diranjang kok pak”. “O suka ditempat laen juga toh”. “Buat variasi ja, bapak di ranjang ja ya”. “Abis kalo maen paling di motel, ya tempat dan waktunya terbatas lah”. “Napa gak di hotel aja pak, kan bisa semaleman”. “Gak da kesempatannya, kamu slalu di hotel ya”. Aku ngangguk ja”. “Ma sapa”. “ada deh”, aku gak terpancing, dia juga gak nguber. “Aku pengen deh ngajak kamu ke motel”. “Wah dah bosen ya ma teteemnya”. “Gak, mo ganti suasana ja”. “Kesempatannya juga gak ada kan pak, gak enak lah ma orang kantor, kalo ada yang tau berabe banget”. “iya ya”. Aku seneng juga dengernya kalo dia napsu ma aku.

Sampe akhirnya kesempatan itu dateng, dia ditugaskan untuk kasi training buat salesman di cabang2, dimulai dari Bandung. “Din, mo ke Bandung ni, mana aku gak tau jalan lagi”. “naek travel ja pak”, usulku. “gak leluasa lah, disananya kudu nyari taksi lagi”. “Dina ngerti bandung pak, mo ditemenin”. “Mau banget”, matanya langsung berbinar. “Bisa bawa Dina ke hotel kan pak”, bisikku sambil tersenyum”. “So pasti”. “Tapi gimana caranya pak, Dina kan bukan bawahan bapak”. “Iya bukan, bole kok kalo kamu mau diatas juga”. Aku tersenyum, “dasar ngeres”. “Gini ja, pas tanggal aku brangkat kamu minta cuti ja 3 hari, bilang ja ada urusan keluarga, nanti kita ketemuan di resto tempat kita suka makan”. Memang abis ngajak makan siang tempo ari, brapa kali aku diajak makan ma dia di resto itu, gak berduaan si, ngajakin anak buahnya juga, jadi gak da yang menduga ada apa2 diantara kita. Memang belon ada apa2 kan. “O gitu ya pak, bole deh”. “Kamu ngajuin cutinya skarang2 biar gak terkesan mendadak”. “Oke bos”.
Pada harinya, aku dan cuti, dia sms aku, “Din, ntar sore jam 6 kamu di resto ya, kita makan dulu ja, jalan lewat tol kalo sore kan macet, kali maleman agak legaan”. “Iya bapakku sayang”, aku bales smsnya”. “Dah gak sabar nunggu di hotel ni Din”. Sorenya aku nunggu dia di resto itu, aku nunggu di tukang rokok yang ada diparkiran hotel. Ampir stengah 7 mobilnya baru nyampe di resto. “Sori ya Din, banyak yang kudu disiapin, jadi lah terlambat, dah laper ya”. “Dina jadi anak buah bapak aja, biar lebi gesit niapin bahannya”. “iya neh, di … (dia nyebutin nama anak buahnya) lelet banget kerjaannya, dah gitu tenggo lagi padahal kerjaan belon beres”. Maksudnya jam 5 teng trus go alias pulang. “Gak apa kok pak, Dina ngerti, skarang dah beres semua kan materi training nya”. “Udah sayangku”. “Mo ke hotel bareng Dina brubah deh jadi sayang”. “Kamu gak kebratan kan nemenin aku ke Bandung”. “Kalo kebratan Dina gak duduk disini skarang pak”. “Napa kok kamu mau Din”. “Dina suka lelaki yang seumuran bapak”. “Mangnya cowok kamu skarang om2 ya”. Aku ngangguk. “Kok…” “Iya om2 kan romantis, kalo maen gak grasa grusu, slalu sayang2an ma Dina dulu sebelon maen”. “Kamu maennya dimana”. “Di vila nya pak”. “Wah asik dong semaleman sampe besok sorenya, trus maen brapa kali”. “Sukanya 4 kali pak”. “wah kuat banget om kamu, lemes dong kamu”. “Iya pak, palagi ronde ke 4, lama banget si om maennya, Dina bisa beberapa kali klimax dia baru crot”. Asiknya, jadi pengen ni aku skarang”. “Mangnya bapak kuat juga ya maennya, pantes teteemnya ampe triak2 gitu keenakan”. “Ntar kamu ngrasain diri ja”. Aku horni juga dengernya. Kami makan santai, gak terburu2, sasarannya makin malem brankatnya jalanan dah lebi terurai. “Kamu kenal si om nya dimana”. “ketemu di mal ja, Dina lagi jalan ma temen, di foodcourt ketemu si om”. “Trus…” “Iya, si om ngliatin kita berdua, temen Dina nyamperin duluan, trus kenalan, baru deh Dina kenal si om”. “Langsung maen”. “gak lah, abis makan itu lama gak ketemu si om, tapi dia sms Dina ngajak jalan, ya Dina jalan ja. Mulailah pdkt, sampe akhirnya dia ngajak Dina ke vilanya, keterusan deh”. “na skarang pergi ma aku, si om nya?” “Dina dah bilang kok ada tugas kantor, dia mah pengertian, lagian Dina kan cuman teteemnya, bukan piaraannya”. “Piaraan, memangnya harmster”. Hampir jam 8 kita baru jalan, mampir ke supermarket dekat resto dulu untuk beli cemilan dan minuman. Jalan masi macet si, tapi gak parah lagi. Di mobil aku ngantuk dan tertidur, bangun2 mobil dah melaju kencang di tol. “Sampe mana pak”. “Dah masuk tol ke bandung, kamu kalo ngantuk tidur ja, biar ntar malem melek terus”. Aku senyum ja sambil menculit pinggangnya. “Eh, tangannya mulai nakal deh, kok yang dicubit pinggang, bukannya yang laen”. “Yang laen ntar aja di hoetl, ntar nabrak lagi. bapak gak sabaran amir si”. Aku tertidur lagi, tiba2 dia bangunin aku, kulihat dah jam 11 lewat. “Dah masuk Bandung Din, lewat mana nih, kan kamu yang mo nunjukin jalannya. Hotelnya di Dago katanya”. aku mandu dia menuju hotel yang dimaksud.

Beberapa menit kemudian kami sudah sampai di hotel. Aku turun dari mobil, membawa peralatan kebutuhan pelatihan besok, “Banyak juga bawaannya ya pak”. “Iya ka cabang gak punya peralatannya, jadi kudu bawa kantor punya. Bentar aku panggil bell boynya aja”. Dia manggil bell boy untuk bantu bawain barang kami, kami cek in dan kemudian dianter menuju ke kamar yang telah di book sebelonnya. “Enak pak kamarnya”. “Standardlah”, jawabnya. Buat aku si enak banget, ranjang besar, tv ukuran besar, ada lemari es mini. Kamar mandinya ada bathtubnya selain wc, dan tolieteries lengkap. “aku mandi dulu ya Din, ikutan yuk mandi”. “Dina dah mandi tadi pak”. Aku masukin tasku ke lemari trus berbaring di ranjang dan ngidupin tv, walaupun ada parabola nya tapi gak da film mesumnya hi hi. Aku nonton indovison aja, buat ngisi waktu, gak tau filmnya apaan. Lama juga si om mandinya. Keluar dari kamar mandi cuma sarungan pake anduk aja. “Gak mo mandi Yang”. Aku ngegeleng. Dia mengeluarkan dua kaleng minuman ringan yang tadi dibeli di supermarket, dan memberikan ke aku satunya.

Aku mengambil satu kaleng tapi tidak kubuka, hanya kupegang-pegang saja. Dia berbaring disebelahku, tanganku dipegangnya dan aku ditariknya ke pelukannya. Dia mencium cium bibirku dengan penuh napsu. Aku menikmati sekali ciumannya, ketika bibirnya mendarat pas pada bibirku, aku membalas ciumannya dengan tidak kalah napsunya. “Pak.. Ah.. Ehh .. Ouhh,” aku gelagapan membalas serangannya. Dia melepaskan serangannya sebentar dan menatapku dengan tajam. Aku jadi jengah dan menghindari tatapannya. Ketika mata kami saling bertemu, dia memberi isyarat dengan menganggukkan kepalanya. Akupun mengangguk malu dan menundukkan mukaku. Dia tersenyum sambil melirik pada tokedku.
Aku hanya tersenyum, kaki kutaruh di atas pahanya dan aku
menyodorkan toketku ke depan mukanya. Tanpa diberi komando dia langsung meremas toketku dengan penuh nafsu. Tangannya kemudian membuka kaus sekaligus dengan bra ku. Dia menciumi
toketku dan menghisap pentilku yang mulai mengeras. Toket sebelah kanan disedot dan dikulum, sementara sebelah kirinya diremas dengan tangan kanannya. Tangan kirinya mengusap-usap pipiku dengan lembut. Aku mengerang dan merintih ketika pentilku digigit kecil dan kujilat-jilat. “Ououououhh.. Nghgghh, pak.. Ouuhh..”

Toketku dikulum habis sampai semuanya masuk ke mulutnya. Dia menggunakan jarinya untuk membelai daerah selangkanganku, gak terlalu terasa karena aku masi mengenakan jins yang tebel. “Pak, napsu amir si ma Dina, padahal toket Dina kan gak gede”. “Tapi ngegemesin yang imut gini Din, pentil kamu juga imut, padahal dah sering diemutkan”. Aku menggesek-gesek kontolnya dibalik anduknya, terasa dah ngaceng keras banget. “Aah.. pak ss.. Enak.. Teruss.. pak.. Ahh”. Mendengar eranganku ketika pentilku diemut2nya, nafsunya sudah tidak dapat ditahan lagi. Dia merebahkan diri sambil menciumi leherku dan naik ke bibirku. Dia melepas ikatan anduknya dan terus menciumi aku dengan penuh nafsu, ditindihnya tubuhku diatas spring bed yang empuk. Dia melirik bayangan di kaca lemari. Badannya yang besar seolah-olah menenggelamkan badanku yang mungil. Sambil mendesah aku tertawa kegelian, “Ahh.. Nafsu amat sih..” Dia melepas jins ku. Karena jinsku ketat, aku mengangkat pantatku untuk mempermudah dia melepaskannya, cdku langsung ikut diloloskan dari tubuhku. “Akhh..” Kami saling mengulum bibir dengan penuh nafsu, nafas kami mulai tidak teratur. Kakiku menjepit pinggangnya. Dia menciumi leher kemudian turun ke toketku, lalu diisapnya pentilku. Terus turun dan menghisap pusarku, aku tidak tahan diperlakukan demikian, “Pak.. Akh.. Geli akh..” Dia terus menciumi puserku lalu turun dan saat sampai di depan selangkanganku, dia menurunkan kepalanya, menjilati pahaku dan sesekali menggigitnya. Aku mengganjal kepalaku dengan bantal dan memperhatikannya. Napsuku dah naek sampe ubun2. Ketika mulutnya akan menyapu memekku aku menarik kepalanya ke atas dan menciuminya. Giliran aku menjilati telinganya. Diapun terangsang hebat. Aku melepaskan diri dari pelukannya dan menjilati dan menciumi tubuhnya. Dari lehernya bibirku kemudian menyusuri dadanya, dan “.. Oukhh, Din.. Yachh.. ” dia mengerang ketika mulutku menjilati pentilnya. Dia menolak tubuhku karena tak tahan dengan rangsangan yang kuberikan pada pentilnya dan kemudian aku digulingkan kesamping. Bibirnya menyambar bibirku. Dia mendorong lidahnya menggelitik mulutku. Lidahku kemudian disedotnya. Tanganku menjelajah ke selangkangannya dan kemudian mengocok kontolnya yang semakin tegang dan besar.

“Pak, masukin dong, Dina dah horni banget ni”. Tidak lama kemudian aku memegang erat kontolnya dan pantat serta pinggulku bergerak-gerak menggesek kontolnya. Kepala kontolnya kemudian masuk ke dalam lubang memekku yang sempit dan basah. “Akhh.. Oukkhh” Aku mendongakkan kepala dan memberikan kesempatan kepadanya untuk menjilati leherku. Aku memutarkan pantatku dan dengan tusukan keras akhirnya semua batang kontolnya sudah terbenam dalam memekku. Pinggulnya bergerak maju mundur menimba kenikmatan. Kadang gerakannya berubah menjadi ke kanan ke kiri atau berputar berlawanan dengan arah putaran pantatku. Sesekali gerakannya agak pelan dan digantungnya selangkangannya. Pantatku naik agak tinggi sehingga kepala kontolnya berada di bibir memekku dan kemudian dengan cepat diturunkannya pantatnya hingga seluruh batang kontolnya tenggelam ke dalam liang memekku. Punggungku naik dengan bertopang pada sikuku. Dia mengisap pentilku yang sudah mengeras. Gerakannya menjadi semakin liar dan berat. Tanganku kini memeluk punggungnya dan toketkua merapat pada dadanya. Aku meremas dan menjambak rambutnya, aku merintih dan mengerang keras. “Anto.. Ouhh pak, Dina mau nyampai, Dina mau kelu.. Ar” “Sshh.. Shh” “Pak sekarang ouhh.. Sekarang” aku memekik. Tubuhku mengejang rapat dan kakiku membelit kakinya. Mulutnya mencari-cari mulutku dan disambar agar aku tidak merintih terlalu keras lagi. Memekku berdenyut kuat sekali. Bibir kami saling bertautan dengan kuat. Mulutku setengah terbuka sambil mendesis-desis. Dia menggerakkan kontolnya dengan perlahan dan kadang dipercepat temponya. Kontolnya kujepit dan kuremas-remas dengan kuat pake otot memekku. Dan hal ini membuat dia semakin tidak tahan, kontolnya sepertinya sudah hampir meledak. Dia terus memompa kontolnya di memekku dengan tempo yang bertambah cepat. Nafasnya mulai memburu. Toketku diremas dan dipencet sehingga pentilku bertambah menonjol. Dijilatinya pentilku dan digigit-gigit dengan bibirnya. Dia
menghentak-hentakkan tubuhku ke ranjang dengan kasar saat dia sudah tidak dapat menahan ledakan kontolnya, “Din.. Akh.. Ouch.. Akh..”. Tubuhku juga mulai bergetar dan bergerak-gerak dengan irama yang liar. Mataku merem melek, bola mataku memutih. Kakiku menjepit pinggangnya. Tubuhnya mengejang dan dia menekan tubuhku hingga tubuh kami semakin merapat.

“Akh.. pak.. Nikmat sekali.. Sss.” “Yeah Din.. Akh. Kalau saja dari tadi.. Pasti aku..” “Akh.. Tekan yang cepat dan kuat.. Akh..”, mataku merem melek menikmati sodokan kontolnya. Dia kemudian mengangkat kedua kakiku. Dia dalam posisi setengah jongkok dengan tumpuan kedua lututnya. Tangannya memegang pinggangku dan kontolnya menekan dengan irama yang semakin cepat. Memekku terasa basah dan becek, namun kontolnya tetap bagaikan dijepit kuat dengan tang. “Akgh pak.. Dina hampir.. Hampir keluarhh lagi..Ouchhggakhh.” Direbahkannya tubuhnya diatas tubuhku dan dipeluknya dengan rapat. Dia menikmati ekspresiku saat aku menunggu mencapai orgasme. Dia mendiamkan sejenak gerakan kontolnya. Aku memprotes dan tanganku memegang pinggangnya serta menggerakkannya naik turun. Dia mengehentakkan pantatnya naik turun dengan sedikit kasar. Keringat kami sudah mulai bercucuran. Tanganku meremas-remas pantatnya dan kadang menariknya seolah-oleh kontolnya kurang dalam masuk dalam memekku. Saat dia merasakan hampir meledak dia melambatkan gerakannya dan mengatur nafasnya sambil menghisap pentilku, kemudian mulai bergerak lagi.
Tanganku meremas pundaknya dan dengan liar bibirnya mencari bibirku. Aku mendesah dan gerakanku sangat liar. “Yeah.. pak.. Akhh. Bapak belum mau keluar juga.. Akhh ouchh..” aku mengejang dan mengangkat pantatku menekan kontolnya sehingga rasanya sampai di dasar rahimku, tubuhku melengkung dan tanganku mengusap pipinya dengan kuat. Dia menekan pantatnya perlahan namun penuh tenaga. Tubuh kami menggelinjang dengan hebat, kami berteriak dan tidak perduli jika ada orang lain yang mendengarnya. “Akhh.. paaak.. Aakkhh..”.

“Din kamu hebataunhh.. Akh.. Ouchhakhh.. Akh.. Ouch..” Kami mengelepar menikmati kenikmatan yang kami rasakan bersama. Dia beranjak bangun dari tubuhku saat kontolnya sudah mengecil, Tubuhku bergetar saat dia mencabut kontolnya. “Kau luar biasa Din.. ikutan senam BL ya!” pujinya. “empotan me mek kamu berasa banget deh” Aku hanya tersenyum saja dan menggayut di lengannya. Kami tidur berpelukan dengan penuh rasa nikmat.

Ketika aku terbangun, dia masi terlelap. aku heran melihat kontolnya yang ngaceng dengan kerasnya. Aku meraba, mengusap serta memainkan kontolnya sehingga dia terbangun. “wah sarapan paginya nikmat banget Din”. Aku terus memainkan kontolnya. “Masi subuh pak, Dina pengen lagi”. “ayuk”. Dia menciumku dengan lembut, beda sekali dengan semalem yang penuh napsu berahi. Aku meremas kontolnya, Dalam posisi setengah jongkok aku mulai mengulum kontolnya yang dah keras banget itu. aku mengkombinasikan permainan dengan mengocok, menjilat, mengisap dan mengulum kontolnya. Dia memegang erat kepalaku dan digerakkan maju mundur sehingga mulutku bergerak mengulum kontolnya. Aku menyedot kontolnya dengan kuat, “ngilu Din”. Aku lepaskan kontolnya dari mulutku.
tapi tetep kuremas, kuurut dan kukocoknya. Kami masih berciuman dan memagut leher. Kami mulai terangsang dan tubuh kami mulai hangat. Detak jantung mulai cepat dan napas menjadi berat. Dia meremas toketku, memilin pentilku. Kini dia yang mulai menjilati dan memainkan itilku. Aku terguncang-guncang ketika itilku dijilat dan dijepit dengan kedua bibirnya. Beberapa saat kami dalam posisi begitu. Tangan kiriku memegang kepalanya dan menekankan ke selangkanganku. Dia melepaskan itilku trus naek lagi keatas, pentilku digigit-gigitnya, aku mengerang. Tanganku mengocok kontolnya lagi dan menggesekkannya pada memekku.
Dia memelukku, menindih tubuhku dan meremas pantatku.

Sebentar kemudian kami kembali bergumul untuk saling memberi dan menerima kenikmatan. Aku berada di atas tubuhnya. Kepalaku ke bawah, ke perut dan terus ke bawah. Kugigit kontolnya dengan gigitan kecil di sepanjang batangnya. Aku kembali mengisap-isap kepala kontolnya dan menjilatinya. Tiba-tiba tubuhnya seperti kena sengatan listrik ketika lidahku menjilati lubang kencingnya. Aku dengan asyik menjilat, menghisap dan mengulum kepala kontolnya. Aku tidak memasukkan seluruh batang kontolnya ke dalam mulutku, melainkan hanya kepala kontolnya saja yang menjadi areal kerjaku. Ditariknya tubuhku dan kini ditindihnya. Aku memeluk dan menciumi daun telinganya. Dia merinding. Dadanya yang kencang dan padat menekan dadaku. Diciumnya bibirku dan diremasnya toketku.

“Pak.. Masukk.. in dong”. Tanganku meraih kontolnya dan mengarahkan ke memekku yang sudah basah. Dia menurut saja dan tanpa kesulitan segera ditancapkannya kontolnya dalam-liang memekku. “Pak. Enak sekali paak.. Oukhh” aku memekik kecil, lalu ditekannya kontolnya sampai amblas. Tanganku mencengkeram punggungnya. Tidak terdengar suara apapun dalam kamar selain deritan ranjang dan lenguhan kami. Dicabut kontolnya, ditahan dan pelan-pelan dimasukkan kepalanya saja ke bibir memekku. Aku terpejam menikmati permainannya pada bibir memekku. “.. Hggk.. “ aku menjerit tertahan ketika tiba-tiba disodokkannya kontolnya sampai mentok ke rahimku. Dia maju mundurkan dengan pelan setengah batang sampai tujuh kali kemudian disodokkan dengan kuat sampai semua kontolnya amblas. Aku menggerakkan pinggulku, memutar dan naik turun sehingga kenikmatan yang luar biasa sama-sama kami rasakan. Disedotnya toketku sambil dimainkannya pentilku dengan lidahnya. Aku seperti orang yang mau berteriak menahan sesuatu menikmati hubungan ini. Aku memukul-mukul dadanya dengan histeris. “Auuhkhh.. Terus.. Teruskan.. paaak.. Enak sekali.. Ooh” Kini kakinya menjepit kakiku. Memekku meskipun agak becek namun gerakan memutar seperti menyedot kontolnya. Dia mulai menggenjot lagi. aku seperti seekor singa liar yang tidak terkendali. Keringat membanjiri tubuh kami. Kami saling meremas, memagut, dan mencium. Dia membuka lagi kedua kakiku, kini betisku melilit di betisnya. Mataku merem melek. “Din, aku mau keluar.. Sebentar lagi Din.. Aku mau.. “. “Kita sama-sama pak, Ouououhh.. “, aku melenguh panjang. Kami saling bergerak untuk mengimbangi permainan satu dengan lainnya. Dia yang lebih banyak memegang peranan. Aku lebih banyak pasrah dan hanya mengimbangi saja. Dia menusuk memekku, crek.. crek..crek.. crek.. crokk .. Berulang kali. Aku hanya bisa mendesah sambil menarik rambutnya. Kami saling bergoyang, hingga tempat tidur pun terasa mau runtuh dan berderit-derit. Setelah hampir setengah jam dari permainan kami yang kedua kali, aku mengejang dan memekku terasa lebih lembab dan hangat. Sejenak dia menghentikan genjotannya.

Dia kembali menggenjot memekku lagi. Kami berdua bergulingan sambil saling berpelukan dalam keadaan merapat. dia memutar badanku sehingga aku dalam posisi pegang kendali di atas. Kini aku yang lebih banyak memainkan peranan. Akhirnya dia hampir mencapai puncak dari kenikmatan ini. “Din, kayaknya aku nggak tahan lagi, aku mau keluar”. Sesaat kemudian.., “Sekarang Din. Ayo sekarang.. Ouuhh”, dia mengerang ketika pejunya muncrat dengan derasnya menyirami memekku. “Paak.. Agghh” kakiku menjepit kakinya. Akhirnya tak lama kemudian kami mencapai titik puncak.

Dia menahan agar posisi kontolnya tetap dalam memekku. Mataku terbuka lebar, tanganku mencakar punggungnya, aku menggigit dadanya sampai merah. Setelah beberapa saat kemudian keadaan menjadi sunyi dan tenang. Setelah itu kami terbaring lemas, aku memeluknya dengan toketku menekan perutnya. “Din terimakasih untuk saat-saat ini” “Nggak usah pak.. Dina yang terimakasih, Dina nggak menyangka bapak sungguh hebat. Dina nggak nyangka bapak punya tenaga yang besar”. Kami tertidur berpelukan sampe pagi, nikmatnya….

Incoming search terms:

  • cerita cewek
  • Cerita cewek bandung
  • Cerita cewek dewasa
  • cewek bandung
  • cerita dewasa bandung
  • Cerita gadis bandung
  • cerita sex daun muda
  • cerita cewe bandung
  • ceritacewek
  • cerita dewasa om2

Leave a Reply